Munarman di amankan polisi di kediamannya di Tanggerang Selatan

"Ya yang jelas beliau sudah klarifikasi beberapa kali waktu itu kan mengenai kabar-kabar di media itu kan. Bahwa memang terkait dengan baiat itu beliau hanya memberikan ceramah pencerahanlah," ujar Aziz Yanuar

Munarman di amankan polisi di kediamannya di Tanggerang Selatan
Foto : Istimewa

Newssinergi-Aziz Yanuar selaku kuasa hukum dari Munarman mengatakan kepolisian terlalu dini menuduh kliennya yang di duga terkait dengan terorisme,dirinya menganggap itu merupakan fitnah kepada kliennya.

"Kami belum bisa berkomentar lebih lanjut, karena masih mengecek di rumahnya ini apa sih yang terjadi tadi dan seperti apa prosedurnya. Kemudian juga nanti kalau tuduhannya terkait terorisme menurut kami itu terlalu prematur dan kami menduga itu bentuk fitnah," ujar Azis dikutip dari tayangan Kompas TV, Selasa (27/4/2021).

menurut Aziz Yanuar, selama ini pihak kepolisian tidak pernah melakukan pemanggilan pada Munarman terkait dugaan tindak pidana terorisme.

"Karena dari pembuktian beliau belum pernah dipanggil untuk permasalahan apa pun," tutur dia.

Soal keterangan pihak kepolisian yang menyebut bahwa penangkapan Munarman terkait dengan baiat pada kelompok ISIS di 3 lokasi yakni Jakarta, Makassar dan Medan, Azis menyebut Munarman sudah berulang kali mengklarifikasi isu itu ke publik.

"Ya yang jelas beliau sudah klarifikasi beberapa kali waktu itu kan mengenai kabar-kabar di media itu kan. Bahwa memang terkait dengan baiat itu beliau hanya memberikan ceramah pencerahanlah," sebutnya.

"Justru yang isinya adalah supaya tidak mudah terjebak pada upaya-upaya yang memang memancing untuk melakukan teror, beliau menolak tegas perilaku atau tindakan terorisme," jelas Azis.

Kepala Divisi Humas Polri Irjen Argo Yuwono mengatakan Munarman ditangkap pukul 15.00 di kediamannya di kawasan Modern Hill, Pamulang, Tangerang Selatan.

Dia menuturkan bahwa Munarman diduga terlibat dalam aksi pembaitan di UIN Jakarta.